Sabtu , 29 Januari 2022
Home / Sumenep / Banyak Korban Berjatuhan Pada Aksi 22 Di Jakarta, Ini Yang Dilakukan LPI Sumenep

Banyak Korban Berjatuhan Pada Aksi 22 Di Jakarta, Ini Yang Dilakukan LPI Sumenep

Sumenep-ratusan massa aksi dari anggota LPI (Laskar Pembela Islam) di Kabupaten Sumenep, Madura, Jawa Timur, kamis, 23 mei 2019, mengkritisi aksi heroik polri atas gerakan 22 Jakarta yang banyak menimpa korban.
Sambil menyalakan obor dan membentangkan poster yang bertuliskan ucapan terimakasih kepada masyarakat sumenep yang telah memilih prabowo-sandi sebagai calon dan wakil presiden. Massa aksi juga mendoakan para rekannya yang berangkat ke jakarta untuk pergi dan pulang dengan selamat.
Aksi 22 di jakarta saat ini telah banyak menimpa korban, pihak kepolisian yang seharusnya melindungi, menghormati dan mengayomi masyarakat malah menembaki masyarakat .
“Banyak rekan-rekan kita yang datang ke jakarta menjadi korban dari aksi heroik yang dilakukan aparat kepolisian, pihak kepolisian seharusnya melindungi, mengayomi dan menghormati rakyat bukan untuk menembaki rakyat”, ungkap herman pratikto.
Herman pratikto menambahkan, bahwa dirinya tidak terima atas aksi heroik yang dilakukan aparat kepolisian kepada rakyat, kapolri tidak bisa memerintahkan pasukannya untuk tidak melakukan penembakan.
“Saya tidak terima atas perlakuan aparat kepolisian yang menembaki rakyat pada aksi 22 di Jakarta. Kapolri tidak bisa memerintahkan pasukannya untuk tidak menembaki rakyat”
Sementara itu Husin menjelaskan terkait bentangan baliho yang berisikan ucapan terima kasih dari paslon Prabowo Sandi kepada masyarakat Sumenep, dimana paslon nomor urut dua tersebut, dengan perolehan suara pada Pilpres 2019 ini, dengan perolehan suara sebanyak 64,33 % di Kabupaten Sumenep, merupakan sebuah ungkapan rasa terima kasih kpada masyarakat Sumenep yang turut serta memenangkan Prabowo Sandi.
Husin Satria juga menambahkan, aparat kepolisian yang seharusnya mengayomi, melindungi dan menghormati rakyat, bukan untuk menindas rakyat dengan cara menembakinya. Husin yang merupakan purnawirawan TNI, mengugkapkan bahwa dirinya pada saat dinas saja, mempunyai wing komando, sehingga pantang untuk melukai rakyat dengan menggunakan senjata api.
“Saya meminta kepada petugas yang menjaga aksi 22 di jakarta untuk tidak menembaki rakyat, rakyat bukan untuk ditembaki seharusnya rakyat dilindungi”
Dengan dijaga ketat aparat kepolisian, ratusan massa aksi berjalan kaki mengelilingi kota sumenep sambil menyalakan obor, hal tersebut merupakan bentuk kekecewaannya kepada aparat kepolisian yang diduga lakukan aksi heroik dengan menembaki rakyat.(sem)
 

About Focus Madura

Lihat Juga

DBHC-HT 2021 SUMENEP UNTUK SIAPA?

Melalui catatan ini, pertama, saya ingin menyampaikan permintaan maaf. Kedua untuk menjawab rasa penasaran yang …

PROGRAM DANA HIBAH PEMPROV JATIM 2020 DISELEWENGKAN, MASYARAKAT SUMENEP MINTA KPK USUT TUNTAS

Sumenep -, Diduga kuat banyak penyelewengan pada realisasi dana hibah Pemerintah Provinsi Jawa Timur di …

Ini Waliyullah Leluhur Ulama dan Umara Sumenep

Ket.Foto: Situs Parongpong, di dusun ini terdapat tiga asta waliyullah Sumenep. (Mamira.ID) Nama Parongpong memang …

DENDAM PERSELINGKUHAN, IRT TEGA BUNUH BALITA YATIM

Sumenep-, Warga Sumenep Madura digegerkan dengan hilangnya sosok balita berinisial SNI usia 4 tahun, warga …

Berbagi Berkah di Bulan Ramadan, Taretan Ngopi Bagikan Takjil Gratis

Sumenep,- Sejumlah pemuda yang tergabung dalam taretan ngopi, Sumenep, Madura – Jawa Timur membagikan takjil …

Apa Kabar Bandara Kepulauan Kangean???

Sumenep-, Rencana pembangunan Bandar Udara (BANDARA) untuk dikepulauan Kangean bukan menjadi hal yang baru lagi, …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.