Rabu , 3 Maret 2021
Home / Kesehatan / Olahraga Saat Perut Kosong, Ini Manfaatnya bagi Tubuh

Olahraga Saat Perut Kosong, Ini Manfaatnya bagi Tubuh

Sebuah penelitian terbaru menunjukkan bahwa olahraga dengan perut kosong dapat membantu membakar lebih banyak lemak. Selain itu, menguntungkan pula bagi bahan bakar dalam jaringan adiposa yang baik untuk kesehatan dalam jangka panjang.

Kesimpulan itu didapat setelah para peneliti dari University of Bath di Inggris mempelajari sekelompok responden laki-laki yang kelebihan berat badan, yang diminta untuk berjalan selama 60 menit saat perut kosong dan pada kesempatan lain, dua jam setelah mengonsumsi sarapan tinggi kalori dan karbohidrat.

Peneliti melihat efek olahraga pascamakan dan saat perut kosong pada ekspresi gen di jaringan adiposa (lemak). “Setelah makan, jaringan adiposa sibuk menanggapi makanan dan pertarungan latihan. Pada saat ini tidak akan merangsang dan (menguntungkan) perubahan dalam jaringan adiposa”, jelas penulis studi Dylan Thompson dari University of Bath di Inggris dilansir Zeenews.

Ini berarti, kata dia, olahraga dalam keadaan puasa (perut kosong) mungkin memprovokasi perubahan yang lebih menguntungkan di jaringan adiposa, dan ini dapat bermanfaat bagi kesehatan dalam jangka panjang.

Tim peneliti mengambil beberapa sampel darah setelah makan atau puasa dan setelah berolahraga. Para peneliti juga mengumpulkan sampel jaringan lemak segera sebelum atau satu jam setelah berjalan.

Ekspresi gen dalam jaringan adiposa berbeda secara signifikan dalam dua percobaan. Ekspresi dua gen, PDK4 dan HSL, meningkat ketika orang-orang yang berolahraga saat perut kosong dan akan menurun ketika mereka makan sebelum berolahraga.

Kenaikan PDK4 menunjukkan bahwa lemak yang tersimpan digunakan untuk bahan bakar metabolisme selama latihan. HSL biasanya meningkat ketika jaringan adiposa disimpan sebagai energi untuk mendukung peningkatan aktivitas, seperti selama latihan.

Hasil ini memperkuat pandangan bahwa jaringan adiposa sering menghadapi tantangan. “Ini adalah studi pertama yang menunjukkan bahwa makan sebelum latihan akut mempengaruhi pasca-latihan jaringan ekspresi gen adiposa,” kata studi tersebut. Studi ini sendiri dipublikasikan dalam American Journal of Physiology – Endocrinology and Metabolism.(suara.com)

 

About focus

Lihat Juga

Pentingnya Ruang Keluarga untuk Hubungan Orangtua dan Anak

Ruang keluarga merupakan bagian terpenting yang berdampak langsung terhadap suasana hati, dan kedekatan hubungan keluarga. …

Apa Bedanya Antara Hepatitis B dan C?

Penyakit hepatitis tentu tak asing lagi di telinga. Namun, penyakit hati ini terdiri dari berbagai …

Kandungan dalam Kopi Ini Bikin Anda Berumur Panjang

Tahukah Anda, ada satu keuntungan tak terduga dari secangkir kopi yang diminum di pagi hari. …

Waspada! Anak Sulit Sarapan Risiko Kekurangan Gizi Menghantui

Sarapan adalah makanan yang paling penting untuk memulai aktivitas sehari-hari. Ini penting karena seseorang harus …

Apa Manfaat Anak Ikut Lomba “17 Agustusan”? Ini Kata Psikolog

Selain upacara bendera, kegiatan yang identik dengan peringatan Hari Kemerdekaan Republik Indonesia adalah perlombaan. Mulai …

Risiko Penularan Hepatitis B ke Anak Masih Tinggi

Indonesia masih diintai virus hepatitis. Meski angka kejadian hepatitis di Indonesia dilaporkan menurun, masyarakat diimbau …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *